Kepemimpinan: Transformasional vs Transaksional, Pilih Mana?

Kepemimpinan Transformasional vs Transaksional, mana yang lebih efektif? Mungkin Anda bertanya. Namun dalam dunia bisnis sekarang ini, kepemimpinan menjadi kunci sukses suatu organisasi. Namun, apakah Anda tahu bahwa ada dua jenis kepemimpinan yang umum digunakan, yaitu kepemimpinan transformasional dan transaksional? Kedua jenis kepemimpinan ini memiliki perbedaan signifikan dan mempengaruhi keberhasilan organisasi.

Contoh penerapan kepemimpinan transformasional dan transaksional

Berikut adalah contoh penerapan kepemimpinan transformasional dan transaksional dalam kehidupan nyata:

Contoh Kepemimpinan Transformasional:

  • Steve Jobs – Pendiri Apple Inc. Steve Jobs dikenal sebagai salah satu pemimpin transformasional yang paling terkenal di dunia teknologi. Dia memiliki visi yang jelas untuk menciptakan produk-produk revolusioner yang akan mengubah dunia. Jobs memotivasi karyawan Apple untuk bekerja dengan gairah dan inovasi yang sama, dan mengembangkan hubungan yang erat dengan mereka.
  • Elon Musk – CEO Tesla dan SpaceX. Elon Musk adalah pemimpin transformasional yang sangat terkenal di industri otomotif dan ruang angkasa. Dia memiliki visi yang besar untuk menciptakan dunia yang lebih baik dengan teknologi terbaru, dan memotivasi karyawan Tesla dan SpaceX untuk mencapai tujuan tersebut. Musk sering memotivasi karyawan dengan menjelaskan visinya secara terbuka, dan membangun hubungan yang erat dengan mereka.

Contoh Kepemimpinan Transaksional:

  • Jack Welch – Mantan CEO General Electric. Jack Welch adalah salah satu contoh pemimpin transaksional yang sukses. Dia menggunakan insentif dan penghargaan sebagai alat untuk memotivasi karyawan General Electric. Welch sering memberikan penghargaan kepada karyawan yang mencapai target dan mengabaikan karyawan yang tidak mencapai target. Pendekatan ini membuat Welch berhasil meningkatkan kinerja perusahaan secara keseluruhan.
  • Sam Walton – Pendiri Walmart. Sam Walton adalah contoh pemimpin transaksional yang sukses di industri ritel. Dia menggunakan sistem insentif dan penghargaan untuk memotivasi karyawan Walmart. Walton memberikan penghargaan kepada karyawan yang mencapai target penjualan dan memotivasi mereka untuk mencapai target yang lebih tinggi lagi. Pendekatan ini berhasil membantu Walmart tumbuh menjadi perusahaan ritel terbesar di dunia.

Dalam kedua contoh di atas, dapat dilihat bahwa pemimpin transformasional dan transaksional dapat memimpin organisasi yang sukses, tergantung pada kebutuhan dan situasi organisasi tersebut. Pemimpin transformasional lebih cocok untuk organisasi yang memerlukan inovasi dan visi jangka panjang, sedangkan pemimpin transaksional lebih cocok untuk organisasi yang memerlukan fokus pada kinerja harian dan pengendalian biaya.

Namun, penting untuk diingat bahwa tidak semua pemimpin cocok untuk menggunakan satu pendekatan kepemimpinan secara eksklusif. Pemimpin yang efektif harus mampu menggabungkan elemen-elemen kepemimpinan transformasional dan transaksional untuk menciptakan pendekatan kepemimpinan yang paling efektif untuk organisasi mereka.

Sebagai contoh, Satya Nadella, CEO Microsoft, menggabungkan elemen-elemen kepemimpinan transformasional dan transaksional dalam kepemimpinannya. Dia memiliki visi jangka panjang untuk mengubah Microsoft menjadi perusahaan yang lebih terbuka dan inklusif, namun juga memperhatikan kinerja harian perusahaan dan mengendalikan biaya.

Dalam situasi organisasi yang berbeda, pemimpin juga dapat menggunakan kombinasi yang berbeda dari kepemimpinan transformasional dan transaksional. Ini dikenal sebagai gaya kepemimpinan transformatif-transaksional.

Dalam gaya kepemimpinan ini, pemimpin menggunakan penghargaan dan pengakuan untuk memotivasi anggota tim dalam mencapai tujuan organisasi, namun juga mendorong mereka untuk memikirkan ide-ide baru dan inovatif untuk mencapai tujuan tersebut.

Contoh dari gaya kepemimpinan ini adalah ketika seorang pemimpin memberikan pengakuan dan hadiah bagi anggota tim yang mencapai target penjualan yang telah ditetapkan, namun juga mendorong anggota tim untuk menciptakan solusi yang lebih inovatif untuk meningkatkan penjualan secara keseluruhan.


“Dapatkan pelayanan terbaik dari PT Mitra Prima Produktivitas, provider training dan consulting terkemuka di Indonesia dengan facilitator berlisensi Internasional, dan kembangkan kemampuanmu dengan program kustomisasi dan budget terjangkau!”


  • Kombinasi dari kepemimpinan transformasional dan transaksional dapat memberikan keuntungan bagi organisasi dalam beberapa cara. Pertama, pemimpin dapat memotivasi anggota tim dalam mencapai tujuan organisasi dengan memberikan penghargaan dan pengakuan yang tepat, namun juga mendorong mereka untuk berinovasi dan berpikir kreatif. Hal ini dapat meningkatkan kinerja organisasi secara keseluruhan.
  • Kedua, pemimpin juga dapat membangun hubungan yang erat dengan anggota tim dan memperhatikan kebutuhan dan masalah mereka, sambil memastikan bahwa tugas-tugas harian juga dilaksanakan secara efektif. Dalam situasi di mana pemimpin memberikan perhatian yang cukup terhadap anggota tim dan tugas harian, anggota tim akan merasa dihargai dan didengarkan, sementara tujuan organisasi tetap tercapai.
  • Ketiga, gaya kepemimpinan ini juga dapat membantu organisasi dalam mengatasi tantangan dan perubahan yang muncul. Dalam situasi di mana perubahan harus dihadapi, pemimpin dapat memotivasi anggota tim untuk berinovasi dan berpikir kreatif untuk menemukan solusi baru yang efektif.
Baca lainnya ?  5 Tips Active Listening dalam Komunikasi Efektif

Namun, kekurangan dari gaya kepemimpinan transformatif-transaksional adalah bahwa penggunaannya dapat sulit untuk diimplementasikan dalam praktik. Pemimpin harus memiliki keterampilan kepemimpinan yang baik dan dapat memahami kebutuhan dan masalah anggota tim secara individual, serta mampu memastikan bahwa tugas-tugas harian tetap dilaksanakan secara efektif.

Selain itu, gaya kepemimpinan ini juga dapat memerlukan waktu dan sumber daya yang besar untuk mengembangkan anggota tim, yang dapat mengalihkan fokus dari tujuan jangka pendek. Oleh karena itu, pemimpin harus dapat memprioritaskan tugas-tugas yang perlu dilakukan dan memastikan bahwa sumber daya organisasi digunakan secara efektif.

Dalam memilih antara kepemimpinan transformasional atau transaksional, atau menggabungkan keduanya, pemimpin harus mempertimbangkan situasi organisasi yang sedang dihadapi, serta karakteristik dan kebutuhan dari anggota tim. Sebuah organisasi yang lebih inovatif dan kreatif mungkin lebih cocok dengan gaya kepemimpinan transformasional, sementara organisasi yang lebih berorientasi pada tugas dan hasil dapat lebih cocok dengan gaya kepemimpinan transaksional. Namun, pemimpin yang efektif juga harus mengakui bahwa setiap situasi organisasi memiliki nuansa yang unik, sehingga kombinasi dari kedua gaya kepemimpinan juga dapat menjadi solusi yang tepat.

Sebagai contoh, perusahaan teknologi seperti Apple, Google, atau Amazon mungkin lebih cocok dengan gaya kepemimpinan transformasional, karena mereka membutuhkan tim yang kreatif dan inovatif untuk mengembangkan produk dan layanan yang baru dan mengikuti perkembangan teknologi yang cepat. Pemimpin di perusahaan semacam itu harus mampu menginspirasi dan memotivasi anggota tim untuk berinovasi, berpikir kreatif, dan berkolaborasi untuk mencapai tujuan bersama. Gaya kepemimpinan transformasional yang fokus pada pengembangan dan pemberdayaan anggota tim untuk mencapai tujuan organisasi mungkin lebih efektif dalam lingkungan seperti ini.

Di sisi lain, perusahaan manufaktur atau perusahaan logistik mungkin lebih cocok dengan gaya kepemimpinan transaksional, karena mereka membutuhkan tim yang terorganisir dan berorientasi pada hasil. Pemimpin di perusahaan semacam itu harus mampu memastikan bahwa tugas-tugas harian diselesaikan dengan baik dan tepat waktu, serta memastikan bahwa anggota tim mematuhi prosedur dan standar yang ditetapkan. Gaya kepemimpinan transaksional yang fokus pada pengaturan sistem penghargaan dan hukuman untuk memotivasi anggota tim mungkin lebih efektif dalam lingkungan seperti ini.

Namun, dalam banyak kasus, situasi organisasi mungkin tidak jelas atau memiliki kombinasi dari kedua jenis kebutuhan. Dalam situasi seperti itu, pemimpin dapat menggabungkan kedua gaya kepemimpinan, menggunakan pendekatan yang disebut sebagai kepemimpinan transformatif. Gaya kepemimpinan ini fokus pada pengembangan hubungan yang erat dengan anggota tim, memberikan dukungan dan perhatian, serta membantu mereka dalam pengembangan keterampilan dan potensi, seperti gaya kepemimpinan transformasional. Namun, pemimpin juga harus memastikan bahwa tugas-tugas harian diselesaikan dengan baik dan tepat waktu, serta memastikan bahwa anggota tim mematuhi prosedur dan standar yang ditetapkan, seperti gaya kepemimpinan transaksional.

Sebagai contoh, seorang CEO di sebuah perusahaan startup teknologi mungkin menggunakan kombinasi dari kedua gaya kepemimpinan untuk mengelola timnya. Pemimpin dapat mengembangkan hubungan yang erat dengan anggota tim, memberikan dukungan dan perhatian, serta membantu mereka dalam pengembangan keterampilan dan potensi, seperti dalam gaya kepemimpinan transformasional. Namun, pemimpin juga perlu memberikan umpan balik yang jelas dan memperhatikan pencapaian tujuan yang diukur secara kuantitatif, seperti dalam gaya kepemimpinan transaksional. Dalam hal ini, pemimpin dapat menggabungkan elemen-elemen dari kedua gaya kepemimpinan untuk menciptakan lingkungan kerja yang seimbang dan menghasilkan kinerja yang optimal.


“Dapatkan bimbingan ahli dari COACH WAWANG, seorang pelatih bersertifikat dan berlisensi internasional dalam bidang Leadership, management, dan produktivitas dari PT Mitra Prima Produktivitas,
dan raih kesuksesanmu sebagai pemimpin yang handal!”

Dalam mengimplementasikan kepemimpinan transformasional atau transaksional, penting bagi pemimpin untuk memahami perbedaan, manfaat, dan kapan harus digunakan. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu dipertimbangkan dengan cermat. Kepemimpinan transformasional dapat membantu menciptakan lingkungan kerja yang inovatif, kreatif, dan bermakna, sementara kepemimpinan transaksional dapat membantu memastikan pencapaian tujuan yang jelas dan dapat diukur secara kuantitatif. Penggabungan kedua gaya kepemimpinan juga dapat menjadi pilihan yang baik dalam situasi tertentu.

Baca lainnya ?  Keterampilan Empati dalam Kepemimpinan

Sebagai pemimpin, penting untuk terus memantau situasi organisasi dan kebutuhan anggota tim untuk memilih gaya kepemimpinan yang paling efektif. Selain itu, pemimpin juga perlu memastikan bahwa setiap gaya kepemimpinan yang digunakan diimplementasikan dengan tepat dan sesuai dengan tujuan dan nilai-nilai organisasi. Dengan pemahaman yang baik tentang perbedaan antara kepemimpinan transformasional dan transaksional, serta manfaat dan kapan harus digunakan, pemimpin dapat membawa organisasi dan timnya menuju kesuksesan yang lebih besar.

Dalam situasi ini, pemimpin dapat menggunakan gaya kepemimpinan transaksional untuk memberikan umpan balik yang konstruktif dan memberikan insentif yang tepat kepada anggota tim yang mencapai target tertentu. Pemimpin juga dapat menggunakan gaya kepemimpinan transformasional untuk menginspirasi dan memotivasi anggota tim dalam mencapai tujuan jangka panjang dan menjaga semangat kolaborasi dalam tim.

Namun, pemimpin harus ingat bahwa tidak ada gaya kepemimpinan yang sempurna untuk setiap situasi. Pemimpin perlu mempertimbangkan situasi dan karakteristik anggota tim serta memilih gaya kepemimpinan yang paling sesuai untuk mencapai tujuan organisasi. Dalam beberapa kasus, pemimpin dapat menggunakan pendekatan yang berbeda dalam situasi yang berbeda untuk mencapai tujuan yang lebih efektif.

Cara Menjadi pemimpin transformasional dan transaksional yang efektif

Untuk menjadi pemimpin yang efektif dengan gaya kepemimpinan transformasional dan transaksional, seorang pemimpin harus memiliki keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman yang memadai dalam mengelola sebuah tim. Berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menjadi pemimpin transformasional dan transaksional yang efektif:

  • Meningkatkan keterampilan interpersonal dan komunikasi. Seorang pemimpin harus memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dengan baik, memimpin dengan contoh, dan membangun hubungan yang kuat dengan anggota tim.
  • Membangun visi dan misi yang jelas. Seorang pemimpin harus memiliki visi yang jelas tentang arah yang diinginkan untuk organisasi dan memastikan bahwa seluruh anggota tim memahami dan memiliki tujuan yang sama.
  • Menetapkan standar dan tujuan yang tinggi. Seorang pemimpin harus memperhatikan standar dan tujuan yang tinggi dalam bekerja dan memastikan bahwa seluruh anggota tim memahami dan berkomitmen pada standar tersebut.
  • Menetapkan sistem penghargaan dan pengakuan yang efektif. Seorang pemimpin harus memotivasi anggota tim dengan memberikan imbalan yang tepat dan pengakuan atas prestasi yang telah dicapai.
  • Memberikan dukungan dan pengembangan karyawan. Seorang pemimpin harus membantu anggota tim untuk mengembangkan keterampilan mereka, memberikan dukungan dalam mengatasi masalah, dan memberikan kesempatan untuk berkembang dalam perannya.

Contoh dari pemimpin transformasional dan transaksional yang efektif adalah Elon Musk, CEO dari SpaceX dan Tesla. Musk memiliki visi yang jelas tentang masa depan mobil listrik dan perjalanan luar angkasa, serta memberikan standar yang sangat tinggi dalam pekerjaannya. Dia juga memberikan imbalan dan pengakuan yang tepat, seperti bonus besar untuk karyawan SpaceX yang berhasil meluncurkan roket pertama kali ke orbit. Selain itu, Musk juga memperhatikan pengembangan karyawan dengan memberikan pelatihan dan pengembangan keterampilan. Dengan demikian, Musk menjadi contoh pemimpin transformasional dan transaksional yang efektif.


“Dapatkan bimbingan ahli dalam mengembangkan kemampuan kepemimpinanmu bersama COACH WAWANG, pelatih bersertifikat dan berlisensi internasional dalam bidang Leadership, management,
dan produktivitas dari PT Mitra Prima Produktivitas!”


Cara Meningkatkan keterampilan interpersonal dan komunikasi

Meningkatkan keterampilan interpersonal dan komunikasi adalah hal yang penting bagi setiap individu, terutama bagi seorang pemimpin. Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk meningkatkan keterampilan ini, di antaranya:

  • Praktik secara konsisten. Praktik terus-menerus adalah kunci untuk meningkatkan keterampilan interpersonal dan komunikasi. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan berlatih berbicara di depan cermin atau mempraktikkan situasi komunikasi yang mungkin terjadi di tempat kerja.
  • Mendengarkan aktif. Mendengarkan aktif adalah keterampilan yang sangat penting dalam komunikasi interpersonal. Pemimpin harus belajar untuk mendengarkan orang lain dengan sepenuh hati, menghindari gangguan, dan menunjukkan minat pada apa yang dikatakan orang lain.
  • Berlatih empati. Empati adalah kemampuan untuk memahami perasaan dan perspektif orang lain. Pemimpin harus belajar untuk berlatih empati dengan anggota tim, klien, dan rekan kerja mereka.
  • Menguasai bahasa tubuh. Bahasa tubuh dapat memberikan informasi yang kuat tentang perasaan dan niat seseorang. Seorang pemimpin harus belajar untuk membaca bahasa tubuh orang lain, serta menguasai bahasa tubuh yang positif dan efektif.
  • Berbicara dengan jelas dan efektif. Pemimpin harus belajar untuk berbicara dengan jelas dan efektif, menghindari kata-kata yang ambigu atau terlalu teknis. Mereka juga harus belajar untuk mengungkapkan gagasan mereka secara singkat dan padat.
  • Menghindari konflik. Meskipun konflik tidak dapat dihindari sepenuhnya, pemimpin harus belajar untuk menghindari konflik yang tidak perlu. Ini dapat dilakukan dengan berkomunikasi secara efektif dan menyelesaikan masalah sebelum mereka menjadi konflik yang lebih besar.
  • Menerima umpan balik. Pemimpin harus terbuka untuk menerima umpan balik dari anggota tim, klien, dan rekan kerja mereka. Umpan balik dapat membantu pemimpin untuk mengetahui area di mana mereka perlu meningkatkan keterampilan interpersonal dan komunikasi mereka.
Baca lainnya ?  6 Tips Memahami Pelanggan Anda

Contoh nyata dari meningkatkan keterampilan interpersonal dan komunikasi dapat dilihat dalam seorang manajer yang belajar untuk berbicara dengan jelas dan efektif dalam rapat tim, sehingga anggota tim lebih mudah memahami arahan dan instruksi. Atau seorang pemimpin yang belajar untuk mendengarkan dengan aktif dan mempraktikkan empati dalam memecahkan masalah antara anggota tim yang berkonflik, sehingga konflik tersebut dapat diselesaikan dengan lebih efektif dan tanpa mengganggu produktivitas tim secara keseluruhan.

Menetapkan standar dan tujuan yang tinggi

Menetapkan standar dan tujuan yang tinggi adalah salah satu elemen penting dalam kepemimpinan yang efektif. Pemimpin yang baik harus mampu menginspirasi anggota tim untuk mencapai tujuan yang lebih besar dari diri mereka sendiri. Hal ini dapat dicapai dengan menetapkan standar dan tujuan yang tinggi, serta memberikan dukungan dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapainya. Dengan menetapkan standar dan tujuan yang tinggi, pemimpin dapat memberikan arah yang jelas dan menginspirasi anggota tim untuk berusaha lebih baik, meningkatkan motivasi dan kinerja tim secara keseluruhan.

Contoh dari menetapkan standar dan tujuan yang tinggi adalah seorang pemimpin yang menetapkan target penjualan yang ambisius untuk timnya dan memotivasi anggota timnya untuk mencapainya melalui pendekatan kepemimpinan transformasional.


“Tingkatkan kinerjamu dan peroleh keuntungan lebih banyak bersama PT MITRA PRIMA PRODUKTIVITAS dan COACH WAWANG, lembaga konsultan dan jasa training terdepan di Indonesia!”


Cara terbaik Menghindari Konflik dan menerima feedback

Untuk menghindari konflik, penting bagi pemimpin untuk membangun hubungan yang kuat dan saling menghormati dengan anggota timnya. Komunikasi yang terbuka dan jelas juga dapat membantu mengurangi risiko konflik. Pemimpin harus memastikan bahwa semua anggota tim merasa didengar dan dihargai, dan bahwa mereka memiliki peran yang jelas dalam mencapai tujuan organisasi.

Untuk menerima umpan balik, pemimpin harus memastikan bahwa anggota tim merasa nyaman untuk memberikan umpan balik dan bahwa umpan balik yang diberikan disampaikan dengan cara yang konstruktif dan produktif. Pemimpin harus memberikan contoh dengan menerima umpan balik dengan terbuka dan mengambil tindakan yang tepat untuk meningkatkan kinerja.

Selain itu, pemimpin harus memastikan bahwa ada sistem dan proses yang jelas untuk memberikan dan menerima umpan balik di dalam organisasi. Ini dapat mencakup pertemuan satu lawan satu secara teratur, survei umpan balik, atau proses penilaian kinerja yang jelas.

Dan Anda bisa terus belajar bersama dengan kami di Jago Kaizen dan Coach Wang.

Ingin mempelari secara langsung dan privat mengenai Leadership & Management Skills? Atau Anda membutuhkan seorang Coach untuk mendampingi Anda mencapai hasil yang GEMILANG?

Ingin mempelajari secara langsung dan privat mengenai Leadership & Management Skills? Atau Anda membutuhkan seorang Coach untuk mendampingi Anda mencapai hasil yang GEMILANG?

Bersama Coach Wang

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Kontak Coach Wang