Etis dan Integritas pada Effective Leadership

Etis-dan-Integritas-pada-Effective-Leadership-2

Etis dan Integritas pada Effective Leadership. Menjadi seorang pemimpin yang etis sangat penting dalam konteks bisnis dan organisasi. Seorang pemimpin yang etis menunjukkan nilai-nilai moral yang tinggi, integritas, dan kejujuran dalam tindakan dan keputusannya. Mereka bertanggung jawab tidak hanya terhadap kesuksesan organisasi, tetapi juga terhadap kesejahteraan karyawan dan dampaknya pada masyarakat secara luas. Berikut adalah beberapa alasan mengapa menjadi seorang pemimpin yang etis penting dan cara menjadi salah satunya.

Letak Pentingnya Etika dan Integritas Kepemimpinan

Pentingnya menjadi seorang pemimpin yang etis terletak pada kepercayaan dan kehormatan yang mereka bangun dengan karyawan dan orang lain dalam organisasi. Dengan menunjukkan integritas dan kejujuran, seorang pemimpin etis menciptakan lingkungan kerja yang transparan, adil, dan berbudaya. Hal ini membantu membangun kepercayaan yang kuat antara pemimpin dan karyawan, yang pada gilirannya meningkatkan kolaborasi, loyalitas, dan komitmen tim. Seorang pemimpin yang etis juga dapat menginspirasi karyawan untuk mengadopsi nilai-nilai yang sama dan bertindak dengan integritas dalam setiap aspek pekerjaan mereka.

Untuk menjadi seorang pemimpin yang etis, pertama-tama, seseorang harus memiliki kesadaran diri yang kuat tentang nilai-nilai moral dan prinsip-prinsip etis yang mendasari kepemimpinan mereka. Ini melibatkan refleksi diri dan pemahaman yang mendalam tentang bagaimana tindakan dan keputusan mereka mempengaruhi orang lain. Selanjutnya, pemimpin harus menghormati dan menerapkan standar etika yang tinggi dalam setiap aspek pekerjaan mereka. Ini berarti menghindari konflik kepentingan, menghormati hak dan martabat individu, dan bertanggung jawab atas dampak dari keputusan mereka.

Selain itu, penting bagi seorang pemimpin untuk membangun budaya yang mendorong etika di dalam organisasi. Ini melibatkan mengkomunikasikan nilai-nilai etis secara jelas kepada karyawan, memberikan contoh yang baik melalui tindakan mereka sendiri, dan menyediakan pelatihan dan sumber daya yang diperlukan bagi karyawan untuk mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang etika dalam konteks kerja mereka. Seorang pemimpin yang etis juga harus bersedia menerima umpan balik dan kritik yang konstruktif, serta melakukan perubahan jika diperlukan.

Etika dalam Kepemimpinan Efektif

Kepemimpinan etis merupakan suatu keputusan yang sadar. Seperti yang ditulis oleh Fred Kofman dalam bukunya Conscious Business, “Untuk menjadi sadar berarti menjadi terjaga, sadar. Hidup secara sadar berarti terbuka untuk menangkap dunia di sekitar dan di dalam kita, untuk memahami keadaan kita, dan memutuskan bagaimana meresponsnya dengan cara yang menghormati kebutuhan, nilai-nilai, dan tujuan kita.”

Ia melanjutkan, “Untuk menjadi tidak sadar berarti tidur, tanpa pikiran… Kesadaran memungkinkan kita menghadapi keadaan kita dan mengejar tujuan kita dengan sejalan dengan nilai-nilai kita. Ketika kita kehilangan kesadaran, kita terbawa oleh naluri dan kebiasaan yang mungkin tidak melayani kita. Kita mengejar tujuan yang tidak mendukung kesehatan dan kebahagiaan kita, kita bertindak dengan cara yang kemudian kita sesali, dan kita menghasilkan hasil yang melukai kita dan orang-orang yang kita pedulikan.”

Mengapa menjadi seorang pemimpin yang etis sangat penting?
Ada banyak alasan baik untuk menjadi seorang pemimpin yang etis.

Dari perspektif kolektif, pemimpin dapat menginspirasi orang di sekitarnya untuk berperilaku secara etis. Dengan memberikan contoh dan memberikan arahan untuk perilaku etis, orang lain akan mengamati dan bertindak secara serupa. Dengan cara ini, pemimpin etis dapat secara positif mempengaruhi banyak orang lain, memberikan mereka serangkaian tindakan yang dapat mereka terapkan untuk kebaikan bersama.

Dari segi pribadi, menjadi seorang pemimpin yang etis sangat penting untuk kredibilitas dan reputasi. Jika seseorang bertujuan untuk menjadi seorang pemimpin, itu adalah permainan jangka panjang. Berperilaku tidak etis dapat dengan cepat mengeluarkan seorang pemimpin dari liga teratas dan dapat merusak merek pribadi atau perusahaan mereka secara signifikan. Selain itu, perilaku tidak etis seringkali merusak harga diri seseorang, menghasilkan hasil yang suboptimal, dan melewatkan kesempatan untuk mengekspresikan potensi penuh mereka.

6 Elemen yang Mendifinisikan Etika dalam Kepemimpinan

Kepemimpinan etis mencakup banyak hal, tetapi pada akhirnya, terdiri dari enam elemen utama berikut.

  1. Kehandalan. Kejujuran membuat pemimpin yang etis layak mendapatkan kepercayaan yang diberikan orang lain kepada mereka. Ini berarti pemimpin berkomitmen untuk menyajikan fakta apa adanya, bersaing secara adil dengan pesaing, dan berkomunikasi dengan jujur kepada orang lain.
  2. Keadilan. Untuk adil berarti memperlakukan semua orang dengan setara, memberikan kesempatan tanpa nepotisme, dan mengutuk perilaku yang tidak pantas serta manipulasi, serta tindakan lain yang dapat merugikan seseorang.
  3. Penghargaan. Pemimpin yang etis menghargai orang-orang di sekitar mereka, tanpa memandang posisi atau karakteristik identitas mereka. Ini berarti mereka mendengarkan setiap pemangku kepentingan, mendorong inklusi, dan menghargai keberagaman.
  4. Integritas. Integritas terlihat ketika nilai-nilai, kata-kata, dan tindakan sejalan dan konsisten. Tidak cukup hanya bicara, tetapi harus mampu mengimplementasikan nilai-nilai tersebut dalam tindakan nyata untuk menunjukkan integritas.
  5. Tanggung jawab. Tanggung jawab berarti menerima menjadi yang bertanggung jawab, menerima kekuasaan dan kewajiban yang datang dengannya, dan selalu merespons dan hadir dalam situasi yang penuh tantangan.
  6. Transparansi. Transparansi terutama berkaitan dengan komunikasi dengan semua pemangku kepentingan. Ini berarti menjaga dialog terbuka, menerima umpan balik, dan mengungkapkan informasi yang dibutuhkan orang lain untuk menjalankan tugas mereka.
Baca lainnya ?  Keterampilan Effective Communication dan Kepemimpinan Unggul

9 Ciri Kepemimpinan Etis

Pemimpin memainkan peran penting di perusahaan, karena mereka dipilih untuk membimbing orang lain. Apa yang dilakukan pemimpin etis yang hebat, dan apa saja ciri etis yang mereka miliki secara umum?

  1. Mereka mengenal kompas internal dan nilai-nilai mereka. Mengetahui diri sendiri adalah ciri pertama yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin etis. Dengan mengenal nilai dan prinsip mereka sendiri, mereka dapat menjadikannya terlihat oleh orang lain, mengambil posisi yang kokoh, dan masuk ke dalam negosiasi dengan kuat.
  2. Mereka memiliki perilaku etis yang konsisten. Reputasi dibangun berdasarkan pengulangan, dan pemimpin etis menyadari hal tersebut. Pemimpin rentan, karena kepercayaan yang orang berikan kepada mereka dapat segera memudar jika mereka berperilaku tidak baik – tidak peduli seberapa baik perilaku mereka di masa lalu. Pemimpin harus terus memberikan sinyal yang menunjukkan bahwa orang dapat terus mempercayai mereka.
  3. Mereka tidak mentoleransi penyimpangan dari kode etik. Jika seseorang melanggar Kode Etik dan pemimpin tidak mengambil tindakan, ini bisa menjadi sinyal bahwa Kode Etik tidak penting. Pemimpin etis tidak membuat pengecualian dalam hal ini, dan mereka segera menunjukkan perilaku yang tidak dapat ditoleransi. Dengan demikian, mereka membangun konsistensi dan kredibilitas, serta menghindari kebingungan dan keraguan tentang perilaku yang diterima.
  4. Mereka mengungkapkan kekhawatiran mereka, bahkan jika tidak populer. Pemimpin etis tahu bahwa mengabaikan detail penting dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan. Mereka dengan hati-hati mengamati situasi untuk mengidentifikasi masalah potensial. Ketika menghadapi keraguan atau dilema, pemimpin etis mengungkapkan kekhawatiran mereka – meskipun hal ini berarti melambatkan proses atau menimbulkan lebih banyak pekerjaan.
  5. Mereka mengakui kesalahan dan membagikan rencana pemulihan jika diperlukan. Jika terjadi kesalahan, pemimpin etis tidak menyembunyikan atau meminimalkan apa yang terjadi. Sebaliknya, mereka mengakui kesalahan mereka, meminta maaf, mencari cara untuk menyelesaikan masalah, dan membagikan semua rencana pemulihan yang mungkin kepada pemangku kepentingan. Hal ini menunjukkan bahwa mereka peduli dan melakukan yang terbaik dalam kemampuan mereka untuk memperbaiki situasi yang tidak menguntungkan.
  6. Mereka bersedia bertanggung jawab sepenuhnya. Seperti yang dikatakan Napoleon Hill, “Pemimpin yang berhasil harus bersedia bertanggung jawab atas kesalahan dan kekurangan pengikutnya. Jika ia mencoba untuk mengalihkan tanggung jawab ini, ia tidak akan tetap menjadi pemimpin. Jika salah satu pengikutnya membuat kesalahan dan menunjukkan ketidakmampuan, pemimpin harus mempertimbangkan bahwa itu adalah dirinya yang gagal.” Ketidakbertanggungjawaban dalam organisasi menyebabkan ketidakberdayaan, kebingungan, tidak adanya tindakan, dan pemborosan waktu dan sumber daya. Pemimpin etis bertanggung jawab, mengambil peran, dan membentuk masa kini dan masa depan melalui perkataan dan tindakan mereka.
  7. Mereka selalu hadir dan berbicara untuk tim mereka. Pemimpin etis hadir dalam waktu baik dan buruk, mengembangkan tim mereka, dan membela orang lain jika diperlukan. Mereka berada di garis depan ketika badai datang, memberikan arahan dan membantu tim melewati tantangan mereka. Mereka tahu bahwa mereka hadir untuk melayani kepentingan tim dan organisasi di atas kepentingan pribadi mereka sendiri.
  8. Mereka bertindak dengan adil. Pemimpin harus menghadapi banyak keputusan dan negosiasi. Perilaku mereka dengan jelas mendukung kemenangan jangka panjang daripada keuntungan jangka pendek. Ini juga mendukung meritokrasi dan perlakuan yang adil terhadap setiap individu, tanpa memandang status, etnisitas, usia, atau faktor diskriminasi potensial lainnya.
  9. Mereka menghidupkan prinsip-prinsip yang mereka ajarkan. Terakhir, tetapi tidak kalah pentingnya, pemimpin etis bertindak dengan integritas. Mereka mempraktikkan apa yang mereka ajarkan, dan nilai-nilai, kata-kata, dan tindakan mereka sejalan dan terlihat oleh semua orang. Jika mereka tidak menerapkan standar yang sama yang mereka ajarkan kepada orang lain, kredibilitas dan reputasi mereka akan menderita. Memimpin dengan contoh adalah pilihan kesadaran dan membutuhkan fokus sehari-hari, tetapi memberikan hasil yang tidak ada duanya.

Dengan memiliki ciri-ciri kepemimpinan etis ini, seorang pemimpin dapat membangun kepercayaan, mempengaruhi positif orang lain, dan menciptakan lingkungan kerja yang adil, berintegritas, dan sukses. Etika menjadi fondasi kuat dalam kepemimpinan, yang memungkinkan pemimpin untuk menginspirasi dan memimpin dengan contoh yang baik.

Baca lainnya ?  LEAN Supply chain Management

8 Hal Kepemimpinan Etis Memberikan Dampak Bagi Organisasi Bisnis

Kepemimpinan etis memberikan manfaat yang sangat besar bagi organisasi, dalam banyak cara.

  1. Peningkatan rasa memiliki. Ketika nilai-nilai perusahaan dan nilai-nilai individu sejalan dan prinsip-prinsip etis diadopsi, kesejahteraan umum akan meningkat. Hal ini menciptakan atmosfer yang positif, yang memperkuat dan mendorong perilaku etis, menciptakan lingkaran yang baik di mana setiap orang akan merasa seperti di rumah dan dalam kondisi yang tepat untuk memberikan yang terbaik.
  2. Hubungan yang lebih baik dengan pelanggan. Pelanggan akan merasa bahwa mereka telah membuat keputusan yang baik untuk bekerja dengan perusahaan Anda ketika mereka merasakan dan menyaksikan kepemimpinan etis dan nilai budaya. Ini akan mendorong mereka untuk terus berbisnis dengan Anda, sambil juga meningkatkan reputasi Anda sebagai salah satu pemain yang adil di pasar.
  3. Penghormatan dari masyarakat dan komunitas. Organisasi yang dipimpin oleh pemimpin etis memberikan contoh yang baik bagi orang lain, dan dihormati dan dihargai sebagai hasilnya. Ini adalah jenis perusahaan yang ingin orang kerjakan, berbisnis dengan mereka, dan mengikuti jejak mereka di perusahaan mereka sendiri.
  4. Dukungan dalam masa krisis. Dunia berubah dengan cepat dan perusahaan mungkin menghadapi banyak tantangan. Namun, orang ingin melihat pemimpin etis, dan perusahaan tempat mereka bekerja, berkembang. Memiliki pemimpin yang berperilaku etis dan bertindak dengan kebaikan dan rasa hormat dapat menjadi kunci untuk melewati masa-masa sulit.
  5. Karyawan yang setia. Ketika pemimpin adil dan jujur, anggota tim memiliki satu insentif kurang untuk pindah ke tempat lain. Pemimpin etis menyediakan pengaturan yang optimal bagi karyawan dengan menginspirasi, mengembangkan, dan menciptakan budaya kepercayaan dan rasa hormat. Ini menghasilkan manfaat yang signifikan seperti tingkat pergantian yang lebih rendah, produktivitas yang lebih tinggi, dan loyalitas.
  6. Morale yang lebih baik. Penekanan yang kuat pada nilai dan etika menciptakan lingkungan kerja yang positif yang mendorong suasana hati yang lebih baik dan pemahaman yang lebih tinggi di antara individu. Ketika akar-akarnya kokoh, stres dan ketegangan bisnis sehari-hari seperti angin pada pohon yang stabil. Orang biasanya merasakan akar-akarnya dan tahu apakah mereka dapat mengandalkan mereka dan merasa percaya diri, atau jika mereka harus tetap waspada.
  7. Stabilitas yang lebih tinggi di pasar. Organisasi dengan pemimpin etis berisiko lebih rendah terhadap krisis tiba-tiba akibat faktor internal. Hal ini biasanya diakui dan dihargai oleh para investor.
  8. Motivasi yang lebih tinggi. Ketika setiap anggota tim tahu bahwa perusahaan beroperasi secara etis dan untuk kepentingan yang lebih besar, mereka akan ingin berperan dalam mendorong misi perusahaan.

8 Cara Peningkatan Kepemimpinan Etis

Para pemimpin yang hebat tahu bahwa selalu ada ruang untuk peningkatan. Berikut adalah beberapa cara untuk menjadi pemimpin etis yang lebih baik.

  1. Pilih mitra bisnis yang etis. Orang-orang yang Anda pilih sebagai karyawan, mitra, konsultan, pengacara, pemasok, dan pelanggan akan menjadi sinyal bagi semua orang tentang apa yang Anda perjuangkan. Pilih dengan bijaksana.
  2. Jadikan nilai-nilai Anda terlihat. Setelah Anda mengidentifikasi nilai-nilai yang Anda perjuangkan, sampaikan dengan jelas. Dengan begitu, Anda akan menghindari kesalahpahaman, dan orang akan dengan mudah memutuskan untuk bekerja sama dengan Anda atau tidak.
  3. Tetapkan perilaku yang diinginkan dan buat mekanisme pengendalian. Nilai-nilai Anda harus tercermin dalam perilaku Anda, yang merupakan manifestasi yang terlihat dan dapat dinilai secara berkala. Luangkan waktu untuk mempertimbangkan apakah Anda menunjukkan perilaku yang diinginkan. Jika ada penyimpangan yang ditemukan, itu harus diperiksa dan diselesaikan sebelum menjadi masalah.
  4. Jangan pernah meminta karyawan untuk melanggar peraturan yang disepakati. Peraturan ada dengan alasan tertentu, dan seorang pemimpin etis tidak boleh meminta anggota tim untuk melanggarnya – atau mengizinkan diri mereka sendiri melakukannya. Misalnya, jika aturan mengatakan bahwa anggota tim diberikan istirahat panjang setelah 8 jam kerja, seorang pemimpin tidak boleh meminta mereka untuk pulang terlambat. Ini akan mendukung konsistensi dan menunjukkan contoh etis bagi semua orang yang melihatnya.
  5. Jangan berbohong tentang masa depan. Jika Anda tahu bahwa sesuatu tidak akan terjadi, jangan mengatakan bahwa hal itu akan terjadi. Hal ini mungkin terkait dengan promosi, hasil keuangan yang luar biasa, atau hal lain yang tidak didukung oleh data. Imperfect lebih baik daripada palsu, dan ini akan membuahkan hasil dalam jangka panjang.
  6. Jangan menghambat perkembangan anggota tim Anda. Bantu anggota tim Anda menjadi versi terbaik dari diri mereka sendiri, bahkan jika itu berarti Anda mungkin kehilangan mereka untuk peluang lain. Anda tidak dapat mempertahankan setiap karyawan selamanya, tetapi Anda dapat mengembangkan mereka menjadi profesional yang lebih kuat selama mereka berada di bawah bimbingan Anda.
  7. Identifikasi potensi “skenario terburuk.” Seorang pemimpin harus selalu siap menghadapi potensi risiko dan skenario terburuk. Identifikasi mereka sejak dini sehingga Anda dapat mempertimbangkan semua dampak etis dan solusi potensial jauh sebelum Anda masuk ke mode krisis.
  8. Akui orang lain. Jangan mengklaim kredit atas kerja orang lain, bahkan jika itu adalah seseorang yang bekerja di bawah Anda. Sebaliknya, akui kesuksesan anggota tim Anda. Ini akan memupuk loyalitas, meningkatkan motivasi, dan meningkatkan kinerja.
Baca lainnya ?  Free DOWNLOAD EBOOK "PRODUCTION PLANNING INVENTORY CONTROL"

Contoh Praktis Kepemimpinan Etis

Ingin melihat contoh kepemimpinan etis dalam tindakan? Berikut ini adalah contoh-contoh kepemimpinan etis di dunia nyata.

Contoh Ethical Leadership

  • Mencontohkan perilaku terkait keselamatan. Keselamatan adalah fokus utama di setiap perusahaan manufaktur. Setiap pertemuan di pabrik dimulai dengan sesi pengantar keselamatan dan peserta akan diberitahu tentang jalur evakuasi darurat. Namun, hanya membahas protokol keselamatan saja tidaklah cukup, para pemimpin harus menunjukkan hal tersebut dengan tindakan. Misalnya, memegang pegangan tangga saat menggunakan tangga, menggunakan kacamata dan helm keselamatan, dan tidak menggunakan telepon seluler di dalam pabrik. Hal ini menunjukkan bahwa keselamatan benar-benar menjadi prioritas.
  • Menepati janji. Ketika membuat materi pemasaran atau berbicara kepada pelanggan dalam kunjungan penjualan, bersikap jujur dan transparan mengenai apa yang ditawarkan. Misalnya, jika Anda mengiklankan bahwa suatu produk memiliki karakteristik tertentu, pelanggan harus dapat mengonfirmasi bahwa karakteristik tersebut merupakan representasi yang akurat dari produk. Menepati janji ini menunjukkan konsistensi dan membangun kepercayaan dengan pelanggan.
  • Menyiapkan kontrak yang baik. Pemimpin etis memperhatikan detail. Ketika bekerja dengan konsultan eksternal, misalnya, pastikan kontrak memiliki semua syarat dan ketentuan yang diperlukan, seperti jangka waktu, syarat pembayaran, dan lingkup layanan yang diberikan.
  • Hanya merekomendasikan sesuatu jika memang bermanfaat. Pemimpin etis hanya merekomendasikan produk atau layanan jika mereka yakin akan memberikan nilai tambah. Misalnya, sebuah firma hukum mungkin merekomendasikan agar klien melakukan audit upah yang setara untuk mengevaluasi dan mengurangi risiko potensial. Rekomendasi ini bertujuan untuk kebaikan perusahaan, bukan untuk kepentingan firma hukum, dan membantu menciptakan kepuasan, meningkatkan hubungan, dan mempertahankan pelanggan.

Contoh kepemimpinan etis dalam tindakan

Bayangkan Anda sedang melakukan panggilan dengan pelanggan terbesar Anda, bersama dengan atasan Anda, dan pelanggan sangat tidak puas. Produk Anda mengalami gangguan yang berdampak serius pada bisnis mereka dan mereka ingin memastikan hal ini tidak terjadi lagi.

Atasan Anda meyakinkan mereka bahwa ini hanya terjadi sekali dan tidak akan menjadi masalah di masa depan. Ketika Anda menutup panggilan tersebut, Anda mengingatkan atasan Anda bahwa masalah ini semakin sering terjadi di antara pelanggan dan perbaikan masih dalam proses. Atasan Anda mengangguk dan mengatakan, “Ya, tetapi mereka tidak perlu tahu itu sebelum perpanjangan kontrak mereka.”

Beberapa bulan kemudian, pelanggan Anda menelepon untuk membatalkan kontrak mereka setelah mengalami gangguan lainnya. Atasan Anda lagi-lagi berbicara dengan mereka dan mengatakan betapa menyesalnya mereka dan bahwa ini adalah kejadian yang jarang terjadi, tetapi mereka tidak dapat membatalkan kontrak tanpa pemberitahuan yang cukup.

Apakah jenis orang yang ingin Anda kerjakan? Atau lakukan bisnis dengan mereka? Mereka dengan sengaja menempatkan pelanggan dalam posisi sulit, hanya untuk mendapatkan keuntungan dari perpanjangan kontrak.

Hal ini tidak hanya menciptakan hubungan yang tegang dengan pelanggan Anda, tetapi juga menunjukkan kepada semua orang di tim Anda bahwa perilaku semacam ini diharapkan. Ketika orang lain meniru perilaku ini, perusahaan Anda mulai mendapatkan reputasi buruk, kehilangan pelanggan, dan kesulitan menemukan pelanggan baru.

Bayangkan jika atasan Anda jujur mengenai gangguan yang terjadi, berjanji untuk tetap menginformasikan pelanggan tentang perbaikan yang dilakukan, dan dengan tulus meminta pelanggan untuk tetap setia. Pelanggan mungkin tidak memperpanjang kontrak, tetapi mereka tidak akan pergi dengan perasaan tidak puas. Mereka bahkan mungkin kembali pada saat lain atau merekomendasikan pelanggan potensial lainnya.

Happy Leading! Dan Semakin Bahagia.
Dan Anda bisa terus belajar bersama dengan kami di Jago Kaizen dan Coach Wawang.
Ingin mempelajari secara langsung dan privat bersama Certified Profesional Coach bertaraf internasional?

Atau Anda ingin mengundang, trainer dan consulting provider?

PT Mitra Prima Produktivitas adalah provider coaching, mentoring, training, dan consulting ternama di Indonesia untuk kinerja Produktivitas dan peningkatan Profitabilitas.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Kontak Coach Wang