Quality Management System Improvement

Quality Management System Improvement, dan Anda sudah berada di halaman yang benar.
Selamat datang di dunia yang selalu berubah, dunia di mana standar kualitas terus meningkat, dan harapan pelanggan semakin tinggi. Dalam dunia bisnis yang kompetitif ini, satu hal yang selalu menjadi pusat perhatian adalah bagaimana kita bisa selalu memperbaiki apa yang kita tawarkan. Maka, mari kita jelajahi dunia Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas, sebuah proses yang tak pernah berhenti dalam mencari kesempurnaan, sebuah komitmen untuk selalu bergerak maju dan menjadi lebih baik.

Quality Management System Improvement

Quality Management System (QMS) Improvement, atau dalam bahasa Indonesia disebut sebagai Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas, adalah proses perbaikan yang berkelanjutan dalam sebuah sistem manajemen kualitas yang ada dalam organisasi atau perusahaan. Tujuannya adalah untuk memaksimalkan efisiensi dan efektivitas operasional dan produk atau layanan yang dihasilkan.

Jadi, mari kita bayangkan perusahaan sebagai sebuah mesin yang besar dan rumit. Ada banyak roda gigi, katrol, dan baut yang semuanya bekerja bersama untuk mencapai satu tujuan bersama: menghasilkan produk atau layanan berkualitas. Namun, seperti mesin mana pun, ada kalanya beberapa bagian tidak bekerja seefektif yang diharapkan. Mungkin roda gigi tertentu mulai aus, atau mungkin katrol tidak lagi berputar dengan lancar. Itulah di mana Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas masuk.

Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas adalah seperti memiliki seorang mekanik yang secara konstan memeriksa dan menyesuaikan mesin agar tetap berjalan dengan lancar. Mekanik ini menganalisis setiap bagian mesin – dalam hal ini, setiap aspek perusahaan – dan mencari cara untuk membuatnya bekerja lebih baik.

Untuk melakukan ini, perusahaan mungkin menggunakan berbagai alat dan teknik, seperti Lean Management (manajemen yang ramping), Six Sigma (sebuah metode yang menggunakan data dan statistik untuk mengurangi variasi dalam proses bisnis), atau ISO 9001 (standar internasional yang menetapkan kriteria untuk sistem manajemen kualitas).

Tapi perlu diingat, Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas bukanlah sebuah proyek satu kali yang bisa diselesaikan dan kemudian dilupakan. Sebaliknya, itu adalah proses berkelanjutan yang membutuhkan komitmen dan dedikasi dari seluruh organisasi. Karena, layaknya mesin, perusahaan selalu berubah dan berkembang, dan apa yang bekerja hari ini mungkin tidak akan bekerja besok. Oleh karena itu, Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas harus selalu berjalan, selalu mencari cara untuk menjadi lebih baik.

Baca lainnya ?  7 NEW Quality Tools for Complex Quality Improvement

Dan hasilnya? Produk atau layanan yang lebih berkualitas, kepuasan pelanggan yang lebih tinggi, dan, pada akhirnya, sukses yang lebih besar bagi perusahaan. Sebuah investasi yang pasti layak, bukan?

QMS Improvement terhadap Total Quality Management

Total Quality Management (TQM) dan Deming memang sangat erat kaitannya dengan konsep Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas. Yuk, kita urai lebih detail.

Total Quality Management atau Manajemen Kualitas Total adalah pendekatan manajemen yang berfokus pada peningkatan kualitas produk dan layanan dengan melibatkan semua anggota organisasi. Konsep ini sangat mirip dengan Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas, karena keduanya bertujuan untuk mencapai kualitas produk dan layanan yang lebih baik. Tapi TQM lebih lanjut dalam hal ini, karena juga mencakup keterlibatan semua anggota organisasi, bukan hanya mereka yang bertanggung jawab langsung atas produksi atau layanan.

Nah, bicara tentang TQM, kita tidak bisa melupakan Edward Deming. Siapa itu? Edward Deming adalah seorang statistikus Amerika yang dikenal karena kontribusinya dalam mengembangkan metode-metode manajemen kualitas yang berfokus pada perbaikan berkelanjutan. Ia sangat berpengaruh dalam membentuk konsep TQM seperti yang kita kenal hari ini.


Punya masalah produktivitas? Budget terbatas? Program kerja yang begitu luas? Yuk, diskusikan dengan kami.
PT Mitra Prima Produktivitas membantu Anda memfasilitasi dengan kustomisasi
dan untuk mencapai hasil maksimal tanpa batas!


Deming dikenal dengan yang namanya “14 Poin Deming”, sebuah daftar prinsip manajemen yang dirancang untuk membantu perusahaan meningkatkan efektivitas produksi dan layanan. Dia juga menciptakan Siklus Deming (atau Siklus PDCA: Plan-Do-Check-Act), sebuah metode sistematis yang digunakan untuk peningkatan berkelanjutan dalam manajemen kualitas. PDCA ini sangat erat kaitannya dengan konsep Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas, Quality Management System Improvement.

Bayangkan PDCA seperti berjalan dalam lingkaran: Anda mulai dengan merencanakan (Plan) apa yang harus diperbaiki, kemudian Anda melaksanakannya (Do), setelah itu Anda memeriksa (Check) untuk melihat apakah perbaikan itu bekerja, dan terakhir Anda melakukan tindakan (Act) berdasarkan hasil pemeriksaan itu, baik itu mengubah rencana atau melanjutkan perbaikan. Dan setelah itu, Anda kembali ke langkah pertama dan mulai lagi. Itulah mengapa disebut siklus!

Jadi, dapat kita simpulkan bahwa Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas, Total Quality Management, dan Deming, semuanya terjalin dan bekerja sama dalam sebuah misi: Menciptakan produk dan layanan berkualitas tinggi melalui peningkatan berkelanjutan. Sebuah tim yang hebat, bukan?

Baca lainnya ?  Empat Senjata Sakti Total Quality Management

Pendekatan PDCA pada Quality Management System Improvement

Nah, sekarang kita berbicara tentang Siklus PDCA dalam Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas. PDCA atau Plan-Do-Check-Act adalah sebuah pendekatan sistematis yang dipakai untuk melaksanakan perubahan dan peningkatan dalam suatu organisasi. Bayangkan Siklus PDCA ini seperti sebuah peta kompas yang membantu kita menentukan arah dan langkah selanjutnya dalam perjalanan menuju peningkatan kualitas. Ayo kita bahas satu persatu. Quality Management System Improvement.

Pertama, “Plan” atau Rencanakan. Di tahap ini, organisasi perlu menentukan apa yang perlu ditingkatkan. Mungkin itu proses produksi, layanan pelanggan, atau apa pun yang menurut mereka perlu diperbaiki. Di tahap ini juga, organisasi perlu merumuskan tujuan yang jelas, strategi peningkatan, dan bagaimana caranya mencapai tujuan tersebut. Sebagai contoh, mungkin sebuah restoran ingin meningkatkan kecepatan pelayanan mereka. Mereka merumuskan strategi, misalnya dengan meningkatkan pelatihan staf atau mungkin membeli peralatan baru.

Kedua, “Do” atau Lakukan. Di tahap ini, organisasi mulai melaksanakan rencana yang telah dibuat. Menggunakan contoh restoran tadi, mereka mungkin mulai memberikan pelatihan tambahan kepada staf mereka atau memasang peralatan baru yang baru saja mereka beli. Ini adalah tahap aksi, saat rencana mulai dijalankan.

Ketiga, “Check” atau Periksa. Setelah rencana dijalankan, sekarang saatnya untuk mengevaluasi hasilnya. Apakah perubahan yang dilakukan berhasil? Apakah layanan di restoran menjadi lebih cepat? Di tahap ini, penting untuk mengumpulkan data dan bukti untuk melihat apakah perubahan tersebut efektif atau tidak.

Terakhir, “Act” atau Tindakan. Di tahap ini, organisasi mengambil tindakan berdasarkan hasil evaluasi. Jika perubahan berhasil, mereka mungkin akan melanjutkan dengan rencana tersebut dan mungkin bahkan memperluasnya ke area lain. Jika tidak, mereka harus mencari tahu apa yang salah dan bagaimana cara memperbaikinya, dan kembali ke tahap “Plan” untuk membuat rencana baru.

Proses ini kemudian berlanjut terus-menerus, membentuk siklus peningkatan berkelanjutan. Itulah sebabnya disebut Siklus PDCA. Konsep ini sangat penting dalam Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas karena memandu organisasi dalam menavigasi jalan menuju peningkatan.

Ingat, dalam perjalanan menuju peningkatan kualitas, Siklus PDCA adalah sahabat terbaik Anda. Seperti kata pepatah lama, “Perjalanan seribu mil dimulai dengan satu langkah.” Dan langkah pertama dalam perjalanan peningkatan kualitas Anda adalah “Plan” dalam Siklus PDCA. Jadi, ayo mulai merencanakan!

Quality Management System Improvement dalam ISO 9001

ISO 9001 adalah standar internasional yang ditetapkan untuk Sistem Manajemen Kualitas. Ini adalah serangkaian standar dan pedoman yang dirancang untuk membantu perusahaan memastikan bahwa mereka memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan mereka dalam hal kualitas produk dan layanan. ISO 9001 sendiri terdiri dari sejumlah elemen klausal, atau bagian-bagian, yang mencakup berbagai aspek manajemen kualitas.

Nah, Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas sangat terkait dengan ISO 9001, karena standar ini menjadi panduan dalam membangun dan memperbaiki sistem manajemen kualitas. Mari kita lihat bagaimana beberapa elemen klausal ISO 9001 ini berhubungan dengan Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas:

  1. Klausal 4: Konteks Organisasi – Untuk memulai peningkatan, perusahaan harus memahami apa yang dibutuhkan oleh konteks organisasinya, termasuk pemahaman tentang kebutuhan dan harapan pihak berkepentingan.
  2. Klausal 5: Kepemimpinan – Peningkatan membutuhkan komitmen dan dukungan dari level tertinggi manajemen. Pemimpin perusahaan perlu menunjukkan komitmen mereka terhadap peningkatan kualitas dan membentuk kebijakan kualitas yang mendukung upaya ini.
  3. Klausal 6: Perencanaan – Ini adalah bagian penting dari Siklus PDCA yang telah kita bicarakan sebelumnya. Perencanaan efektif adalah kunci untuk peningkatan yang sukses.
  4. Klausal 7: Sumber Daya – Untuk melaksanakan perbaikan, perusahaan perlu memastikan bahwa mereka memiliki sumber daya yang dibutuhkan, seperti orang, infrastruktur, dan lingkungan kerja.
  5. Klausal 8: Operasi – Inilah saatnya untuk melaksanakan perbaikan yang telah direncanakan dan dipersiapkan.
  6. Klausal 9: Evaluasi Kinerja – Ini sangat mirip dengan tahap “Check” dalam Siklus PDCA. Perusahaan perlu mengevaluasi efektivitas peningkatan mereka.
  7. Klausal 10: Peningkatan – Ini adalah inti dari Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas. Perusahaan perlu melakukan peningkatan berkelanjutan untuk memastikan bahwa mereka selalu memenuhi atau bahkan melampaui standar kualitas.
Baca lainnya ?  Process Mapping LEAN SIX SIGMA

Jadi, Quality Management System Improvement, Peningkatan Sistem Manajemen Kualitas dan ISO 9001 sebenarnya adalah dua sisi dari koin yang sama. Keduanya berfokus pada peningkatan berkelanjutan kualitas produk dan layanan, dan bekerja sama untuk mencapai tujuan ini. ISO 9001 bisa menjadi peta yang membantu perusahaan dalam perjalanan mereka menuju peningkatan kualitas.

Selamat mencoba! Salam Produktivitas!
Dan Anda bisa terus belajar bersama dengan kami di Jago Kaizen dan Coach Wawang.
Ingin mempelajari secara langsung dan privat tentang LEAN Supply Chain Management?
Atau Anda ingin mengundang, trainer dan consulting provider?
PT Mitra Prima Produktivitas adalah provider coaching, mentoring, training, dan consulting ternama di Indonesia untuk kinerja Produktivitas dan peningkatan Profitabilitas.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Kontak Coach Wang